Menyimak Kembali Kebhinekaan dalam Sutasoma

Kita hafal bahwa kata-kata Bhinneka Tunggal Ika berasal dari buku Sutasoma karya Mpu Tantular. Meski begitu, sedikit yang tahu atau pernah membaca buah karya pujangga itu, yang darinya dilahirkan semboyan negara: berbeda-beda, tetapi tetap satu juga.

Mpu Tantular, penyair yang menuliskan kisah Sutasoma, menghadirkan karyanya sebagai persembahan kepada raja Wilwatikta (Majapahit), Sri Rajasa. Judul resmi yang dibubuhkannya adalah Purusadhasanta. Artinya, penaklukan Raja Purusadha.

Syahdan, demikian kata Sang Empunya cerita, Negara Hastina diperintah seorang raja bernama Sri Mahaketu. Sudah lama ia menantikan kelahiran seorang putra untuk mengatasi huru-hara yang tengah melanda dunia. Para perwira perang sudah berlaga dan para yogi juga telah berusaha, tetapi belum ada yang berhasil memadamkan huru-hara yang merembet bagaikan api Dewa Kala.

“Hanya Sang Putra,” nujum Munindra, kepala kaum bijak-cendekia, “yang akan mampu mengatasi lara itu semua.”

Masa itu digambarkan sebagai zaman Kali, zaman kegelapan. Tetapi pada masa itulah, Sutasoma, Sang Putra yang dinubuatkan sebagai pembebas dunia, lahir di marcapada. Para pemuka di bawah pimpinan Batara Sakra beserta para kinara menyambut kelahirannya. Semua bersorak, “Dialah Jina yang mengambil rupa sebagai manusia.”

Menurut naskah Kakawin Sutasoma [1] keonaran timbul di mana-mana lantaran banyaknya makhluk jahat dan raksasa. Mereka menyebar ke segala wilayah, memenuhi hutan-hutan Negara Ratnakandha.

Dengan beringas, para raksasa itu menyerang penduduk desa, merampas harta, bahkan melantakkan tempat tinggal. Kejadian ini begitu menghantui rakyat Hastina dan membuat khawatir para petapa.

Apakah demikian parah zaman Kali itu, sehingga hanya Hastina yang diharapkan bisa meluruskannya? Bagaimana sebetulnya gambaran Negara Ratnakandha, sampai-sampai rajanya diam saja kalau tahu negerinya didiami para raksasa? Cok Sawitri (2009) [2] membantu kita untuk memahaminya.

Ratnakandha, negara tetangga Hastina, sebetulnya dipimpin seorang raja bernama Jayantaka. Ia adalah pemuja Syiwa. Setelah naik takhta menggantikan ayahandanya yang mangkat, ia menetapkan dharma agama dan dharma negara. Ia bercita-cita menerapkan ketertiban dunia dan memulihkan kewibawaan negara. Guna mewujudkan hal itu, ia berkaul mempersembahkan 100 kepala raja kepada Kala.

Namun desas-desus menyebar cepat dan menggegerkan dunia. Orang hanya tahu Jayantaka berubah menjadi Purusadha, pelahap kepala raja.

Mpu Tantular membentangkan akhir kisahnya. Pertempuran tak terelakkan antara Ratnakandha dan Hastina. Jayantaka yang mendapat anugerah Dewa Rudra, beralih menjelma menjadi Kalagnirudra. Wajahnya demikian menakutkan hendak meleburkan buana. Mulutnya menganga siap melahap tiga dunia. Kegemparan menghinggapi para dewa. Brahma, Wisnu, Sakra, Baruna, Yama, Dhanendra, Kuwera, Gana, dan Kumara, mereka datang bersujud, memohon agar niat diurungkan. Para resi memanjatkan doa, melantunkan Weda.

Dan inilah bagian kata-kata yang kini termasyhur itu, rwaneka dhatu winuwus wara buddha wiswa, bhineki rakwa ring apan kena parwanosen, mangkang jinatwa kalawan siwatatwa tunggal, bhineka tunggal ika tan hana dharmma mangrwa. (Konon wujud Buddha dan Syiwa berbeda dan memang berbeda, tetapi bagaimana mengenali keduanya berbeda kalau hanya dalam selintas pandang? Karena kebenaran pada ajaran Buddha dan Syiwa sesungguhnya satu. Mereka memang berbeda, tetapi hakikatnya sama karena tidak ada kebenaran yang mendua.)

Kisah Sutasoma pada dasarnya mengajar kita untuk menghayati keragaman. Usaha Purusadha dalam Kalagnirudra dapat berdampak kehancuran. Sang Kala adalah Waktu. Ia adalah saksi seluruh kejadian di dunia. Tugasnya adalah melahap segalanya, tetapi juga menjaga segalanya sesuai masanya. Kemarahan yang berdaya rusak dan memusnahkan, semestinya juga dapat disalurkan dalam wujud cinta kasih yang memelihara ciptaan. Lewat pembacaan lagi kisah Sutasoma, semoga kita tercerahkan dan dapat memetik hikmah untuk menghargai keanekaan sebagai anugerah yang patut dirayakan.

Dirghayuh sira sang rumengsa tuwi sang mamaca manulisa (Semoga panjang umur semua yang mendengarkan, membaca, dan menyalinnya.)

Joko Widiyatmoko

Daftar Pustaka:

[1] Mastuti, Dwi Woro Retno dan Hastho Bramantyo. 2009. Kakawin Sutasoma Mpu Tantular. Jakarta: Komunitas Bambu.

[2] Sawitri, Cok. 2009. Sutasoma (Novel). Jakarta: Kaki Langit Kencana.

Tag: , ,

2 Tanggapan to “Menyimak Kembali Kebhinekaan dalam Sutasoma”

  1. Julian Says:

    Izin sharing sebagai bahan studi dan repost di medsos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: